Kepala Kampung Wairatama Bantah Tak Transparan Penggunaan Dana Desa

  • 16 Mei 2022 17:18 WITA
Kepala Kampung SP 1 Waraitama, Distrik Manimeri saat memberikan keterangan kepada Wartawan di Kediamannya, Senin (16/5/2022)

Males Baca?


MCWNEWS.COM, BINTUNI - Pengelolaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa (APBDes) Kampung/Desa Wairatama, Distrik Manimeri, Kabupaten Teluk Bintuni selama dua tahun diduga kurang transparan dan tidak tepat sasaran.

“Jadi dari tahun 2021 sampai tahun 2022 ini, hanya sebagian kecil anggaran desa yang digunakan untuk pembangunan, sedangkan selebihnya tidak tepat sasaran," ungkap sumber yang tidak ingin namanya disebutkan kepada wartawan, Senin (16/5/2022). 

Akibat kurangnya transparan dan tepat sasaran pengunaan anggaran desa, hal inilah yang menyebabkan lima perangkat desa tersebut mengundurkan diri. 

Ketika dikonfirmasi langsung, Kepala Kampung Wairatama, Distrik Manimeri yang terpilih berdasarkan pemilihan Kepala Kampung Tahun 2019, Jhon Tandi Tolambu membantah hal tersebut.

Karena menurutnya, pengunaan dana desa (DD) di kampungnya tepat sasaran. Dikatakan, yang mengundurkan diri adalah Sekretaris, Bendahara, Kaur Pembangunan, Kaur Umum dan Seksi Pelyananan.

Namun lanjutnya, pascapengunduran diri lima perangkat tersebut, aktifitas kampung tetap berjalan.

"Sebenarnya saya berencana melakukan pergantian perangkat kampung tetapi bukan seperti ini (pengunduran diri-red). Dan bendahara juga seharusnya menyelesaikan dulu tanggungjawabnya membuat laporan karena ia yang mencarikan uang," ujar Jhon Tandi kepada wartawan di kediamanya Sp 1 Kampung Wairatama.

Lebih lanjut dikatakan Jhon, kelima perangkat kampung tersebut telah berpesan kepadanya bahwa apabila masih membutuhkan mereka, maka kelimanya siap walaupun sudah mengundurkan diri.

"Sehingga dalam posisi ini, saya tidak bisa menahan mereka dan didalam surat pengunduran diripun sudah tertera alasan pengunduran diri kelima perangkat itu," tuturnya.


Halaman :

TAGS :

Komentar