Gempa NTT Tolak Penyelenggaraan KTT ASEAN di Labuan Bajo

Senin, 27 Mei 2024 04:27 WITA

Card image

(Foto: Dok.Gempa)

Males Baca?

 

JAKARTA - Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ASEAN yang akan berlangsung di wilayah Labuan Bajo mendapat penolakan dari Gerakan Mahasiswa dan Petani (Gempa) NTT.

Dikarenakan, putra-putri NTT lebih membutuhkan anggaran untuk revolusi pendidikan. Bukan hanya sekadar mengakomodasi antusiasme masyarakat sifatnya hanya sesaat.

"KTT Asean di Labuan Bajo otomatis menggerus banyak annggaran APBN untuk bangun jalan sana sini dan infrastruktuk penunjang lain," ujar Koordinator Gempa NTT Yohanes DN, Selasa (2/5/2023).

Semestinya kata Yohanes, KTT ASEAN digelar di wilayah yang telah maju seperti di wilayah Jawa ataupun Jakarta. Hal itu agar tidak menguras banyak anngaran APBN. 

Jadi anggaran tersebut bisa dialokasikan untuk membiayai anak putus sekolah di NTT seperti memperbaiki sekolah-sekolah rusak dan perbaiki sekolah-sekolah yang sangat banyak jumlahnya di NTT.

"Pada prinsipnya kami dukung soal KTT ASEAN, tapi tempatnya bukan di daerah Labuan Bajo, melainkan di daerah lain yang sudah siap biar anggaran pembangunan penunjang fasilitas untuk kegiatan itu bisa digunakan untuk hal yang lebih krusial di daerah lain di NTT," timbal Yohanes.

Menurutnya, bila pemerintah tampak ingin adil memperhatikan NTT harusnya tuan rumahnya bukan di Labuan Bajo, melainkan daerah-daerah NTT lain yang belum familiar di telinga publik namun memiliki spot yang juga tak kalah menariknya dengan Labuan Bajo. 

Bahkan dengan demikian, daerah tersebut bisa lebih maju karena sarana prasarananya ikut di bangun sebagai penunjang.

"NTT bukan Labuan Bajo saja, masih banyak wilayah lain. Kalau mau adil KTT ASEAN dilaksanakan di pulau lain seperti Pulau Rote, Alor, Sumba, Timor dan lain-lain. Sehingga APBN untuk bangun fasilitas penunjang seperti  infrastruktur jalan dll di wilayah-wilayah itu juga bisa di bangun," tuturnya.


Halaman :

Komentar

Berita Lainnya