KPK Periksa Tersangka Korupsi Distribusi Bansos, Tapi Tak Langsung Ditahan

Senin, 27 Mei 2024 01:27 WITA

Card image

Mantan Dirut PT BGR, M Kuncoro Wibowo Usai Diperiksa sebagai Tersangka Kasus Dugaan Korupsi Distribusi Bansos Beras di Gedung Merah Putih KPK, Jumat (8/9/2023). (Foto: Satrio/MCW)

Males Baca?

JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengagendakan pemeriksaan terhadap tiga tersangka kasus dugaan korupsi penyaluran bantuan sosial beras untuk Keluarga Penerima Manfaat (KPM) Program keluarga Harapan (PKH) Tahun 2020 di Kementerian Sosial RI

Ketiga tersangka tersebut yakni, mantan Direktur Utama (Dirut) PT Bhanda Ghara Reksa (BGR) Logistics Muhammad Kuncoro Wibowo (MKW); Direktur Komersial PT BGR, Budi Susanto (BS); dan Vice President (VP) Operation PT BGR, April Churniawan (AC).

Namun, hanya Muhammad Kuncoro Wibowo (MKW) yang memenuhi panggilan pemeriksaan tersebut. KPK mencecar mantan Dirut PT Transjakarta tersebut ihwal perannya di PT BGR dalam proses penyaluran bansos beras yang diduga telah merugikan keuangan negara.

"Hadir hanya tersangka MKW dan didalami peran yang bersangkutan sebagai Dirut PT. BGR dalam proses distribusi bantuan sosial beras dimaksud," kata Kabag Pemberitaan KPK, Ali Fikri melalui pesan singkatnya, Jumat (8/9/2023).

Kuncoro belum langsung ditahan oleh KPK usai diperiksa sebagai tersangka. Ia masih melenggang bebas usai diperiksa tersangka pada Kamis kemarin. KPK berencana menjadwalkan kembali pemeriksaan terhadap Kuncoro dan dua tersangka lainnya pada Senin, (18/9/2023).

"Ketiga tsk diagendakan dipanggil kembali untuk hadir pada Senin (18/9) dan kami ingatkan agar para tersangka kooperatif memenuhi panggilan dimaksud," ucap Ali.

Sekadar informasi, KPK telah menetapkan enam orang sebagai tersangka kasus dugaan korupsi terkait penyaluran bansos beras untuk Keluarga Penerima Manfaat (KPM) Program Keluarga Harapan (PKH) tahun 2020 sampai 2021 di Kementerian Sosial (Kemensos RI).

Keenam tersangka tersebut yakni, mantan Direktur Utama (Dirut) PT Bhanda Ghara Reksa (BGR) Logistics sekaligus eks Dirut PT Transjakarta, M Kuncoro Wibowo (MKW); Ketua Tim Penasihat PT Primalayan Teknologi Persada (PTP) Ivo Wongkaren (IW).

Kemudian, Direktur Komersial PT BGR, Budi Susanto (BS); Vice President (VP) Operation PT BGR, April Churniawan (AC); Ketua Tim Penasihat PT PTP, Roni Ramdani (RR); dan GM PT PTP, Richard Cahyanto (RC). Keenam tersangka tersebut diduga telah merugikan keuangan negara Rp127,5 Miliar.

KPK menyebut Ivo Wongkaren, Roni Ramdhani, dan Richard Cahyanto diduga mendapat keuntungan Ro18,8 miliar dari hasil korupsi tersebut. Sementara itu, KPK belum membeberkan uang yang dinikmati tiga tersangka lainnya yakni, Kuncoro Wibowo; Budi Susanto, dan April Churniawan.


Reorter: Satrio
Editor: Ady


Komentar

Berita Lainnya